Alice Through the Looking Glass from my eyes

Seri film Alice in Wonderland kayak punya magnet tersendiri buat saya. Meskipun ilustrasi-ilustrasi tokohnya di film lebih banyak mengerikan ketimbang imut layaknya cerita fantasi anak-anak, tapi saya nggak bisa berhenti untuk mengikuti ceritanya. Setelah sekian lama menunda untuk menonton film ini, akhirnya selesai nonton barusan (ditambah ngelihat status Path-nya Disa Zita yang nonton ini juga kemarin, jadi keingetan pengen nonton, hihi).

Sinopsis ceritanya mungkin sudah bisa atau akan segera bisa dilihat setidaknya di Wikipedia. Saya cuma mau menggarisbawahi hal-hal yang saya terima, rasakan, dan maknakan setelah menonton film ini.

Pertama, adegan dimana Alice memiringkan kapalnya saat melewati laut dangkal sementara dikejar bajak laut untuk menunjukkan bahwa bahkan hal yang tidak mungkin pun akan dapat kita lakukan, selama kita yakin. Tambahan: dan memang nggak ada jalan lain selain dengan melakukan hal yang tidak mungkin itu. Ini juga sebenarnya cuma parafrase dari percakapan Alice dan Hatter di film sebelumnya.
http://www.enzasbargains.com/wp-content/uploads/2016/05/Screen-Shot-2016-05-28-at-10.48.27-PM-1024x550.png
Kedua, Alice pulang berlayar dan mendapati ibunya sudah menjaminkan rumah mereka untuk pinjaman uang. Mereka bisa mendapatkan rumahnya kembali dengan menukarnya dengan kapal milik ayah Alice. Alice awalnya marah besar pada ibunya, tapi dari pengalaman Hatters-Aa Johnny Depp, Alice belajar kalau harta yang paling berharga adalah keluarga (ini mah Abah keluarga Cemara juga udah ngasih tahu dari zaman kapan, ya). Mungkin memang kita sudah tahu ini, saya juga, tapi reminder

Ketiga, Alice bisa belajar dari  masa lalu karena ikut menyaksikan langsung pengalaman Hatters di masa lalu, menggunakan chronosphere, semacam mesin waktu, kepunyaan sang Waktu. Ini bisa jadi cerminan juga kalo kadang, nasehat dari orang lain sulit masuk ke telinga kita, karena kita tidak mengalaminya sendiri. Atau si penasehat itu tidak mengalaminya, atau tidak melakukan hal yang dia nasehatkan pada orang lain. Maka pelajaran terkuat mungkin datang dari apa yang kita alami atau saksikan sendiri. Walaupun begitu, sebenarnya kita tetap bisa mendengar nasehat dari orang lain, dengan mengimajinasikannya, seolah-olah kita menyaksikan sendiri. 

http://www.enzasbargains.com/wp-content/uploads/2016/05/alice-say-1024x624.png
Keempat, gimanapun kamu menyesali masa lalu, waktu nggak bisa diputar kembali. Mad Hatter beruntung ternyata keluarganya masih hidup, karena ditahan Red Queen. White Queen beruntung kakaknya Red Queen masih hidup jadi dia bisa minta maaf karena kesalahannya berbohong dan memfitnah Red Queen sewaktu kecil. Alice beruntung ibunya masih hidup setelah dia menyadari pentingnya keluarga dan masih punya waktu untuk menghargainya.
http://www.enzasbargains.com/wp-content/uploads/2016/05/Screen-Shot-2016-05-26-at-9.01.33-PM-1024x547.png
Kelima, ini mungkin nggak aplikatif di semua orang, tapi saya merasakannya juga. Pada akhirnya Alice menyadari kalau harta terbesarnya adalah keluarganya, ibunya, bukan kapal atau uang. Sehingga dia rela mengikhlaskan kapalnya untuk ditukar dengan rumah demi kebahagiaan ibunya. Tapi kemudian ibunya lebih memilih merelakan rumahnya dan pergi bertualang bersama Alice dengan kapal tersebut. Mengikuti keinginan orang tua kadang memang tidak sesuai keinginan kita, tapi dengan menaati mereka, insyaAllah akan ada kebahagiaan besar mengikuti. Jadi inget ceritanya Keenan dengan ayahnya di Perahu Kertas. Bagaimana menurut kalian?


Comments