DIY #1 - My Personal Overall Bag

Dimana ada asap disitu ada api, sejarah yang ada mempengaruhi yang sekarang terjadi.

Once upon a time, aku cuma punya 1 buah tas bahu abu-abu yang belum sempat dicuci karena dipakai terus-terusan. Mau hunting di pojok-pojok hedon masih belum dapet ‘surat jalan’nya. Then, I should go back to Bandung (MCR and SMF meeting, English course, etc), dan tas abu-abuku masih seperti gumpalan debu! Tiba-tiba teringat overall waktu SMP yang sudah tak terpakai dan eurekaaa, I’ve imagine a design of Overall Backpack (actually I want to make it multifunction, as a backpack or a bag). Langsung aku presentasikan desainku itu pada ibuku yang mahir menjahit *_*. Dan setelah antusiasnya berkata-kata dengan alat peraga pula, ibuku mengernyitkan dahinya and says,

“gak kebayang Teh, Mamah lagi ngerjain pesanan orang dulu ya, deadline-nya mepet.”

Tidaaak! Ini sungguh bertentangan dengan prinsip-prinsip baruku tentang Self Revolution of Az.

“Ya udah, az bikin polanya dulu, ntar periksa plus kasih petunjuk sama Mamah, yah?”

Dan beliaupun mengangguk pasti.

Unfortunately aku belum seantusias setelah aku menyelesaikan tas ini, jadi nggak ngebet pengen foto-foto prosesnya, also I’m in hurry. T_T

Gunting bagian atas overall yang punya saku berlapis, digunting bentuk pattern tas, ditambahin tempelan kain untuk menyesuaikan dengan pattern yang asal-asalan. Bertanya lagi ke Mamah, bikin pattern bagian belakangnya, nanya lagi, nempelin sponge ke overall (blue denim), nanya lagi, nyatuin bagian depan dan belakang, nanya lagi, bikin puring dari rok-rok bekas dan sleting, ditempelin ke tas, nanya lagi, bikin tali, kependekan, ditambahin. Bagian atas dan menempelkan tali ke tas baru deh dilakukan oleh ibunda tercinta.

Hasilnyaaa :
[photos taken @ Wow Wow]

Ini bagian belakangnya, dihiasi tali yang ditambahin warna denim karena awalnya kependekan.

It’s my first product that “on the road” (finished until you can use it). Terakhir aku ngejahit waktu masih sekolah, bantuin my mom ngerjain kerudung, and stopped a few minutes later setelah kuku tertusuk jarum mesin jahit. Until today. It’s nice bisa punya bidang eksperimen baru *_*. Dan semua ini terjadi berkat Alloh and my mom yang ‘memaksaku’ to do it myself. And thanks for that :D Alhamdulillah. Welcome fashion, I’m ready to join the war, in my own way and strategy. >o<9

Comments